Kamis, 11 Desember 2014

Bagan in 24 hour

Inilah nasib pekerja Indonesia yang punya jatah cuti tahunan cuma 12 hari plus kepotong cuti bersama 6 hari. Semua org di jalan yang saya ceritakan nasib kita cuma berkata" ah poor you" atau "really?" macem saya ini becanda dengan kenyataan ini. Ya gak salah sih mereka sampe gak percaya gtu bandingkan dengan jatah cuti warga eropa yang kleleran dimana-mana itu mereka punya jatah cuti 40 hari dalam setahun, gak kepotong cuti bersama, tapi kerjaan beres-beres aja tuh. Dampak sistemik dari jatah cuti yang mengenaskan itu adalah kita gak bisa liburan di sambi leyeh-leyeh macem mereka, kalo bisa sehari kudu udah kemana-mana ampe gempor. Dan satu hal sulit yang harus saya takhlukkan adalah sudah uang gak ada waktu juga gak ada, suliittttttttttt. Biasanya traveler lain kalau gak punya uang pasti waktu nya panjang, macem traveler muda yang sering kita jumpai, atau para bisnismen yang gak punya waktu tapi duite akeh, jadi kmana-mana bisa naek pesawat. Ah sudahlah, mungkin ini slah satu kelebihan org Indonesia yang di rasa kreatif dan berotak cemerlang oleh Allah sehingga dikasih cobaan dalam hal traveling yang pelik macem ini. Dan biasanya org Indonesia baru bisa mampu travelling kalau sudah kerja, sekitar umur 24 tahun, yang mana wes ketueken dibanding bule brondong belasan tahun yang masih suka dapet diskonan masuk museum (tetep belum rela).
Jadi total perjalanan ke myanmar ini kita schedule kan selama 4 hari dengan jadwal mengunjungi 3 kota, yang jarak antar kotanya kagak santai banget jauhnya kira-kira berkisar 800km. Hal ini bikin kita jarang banget tidur di hotel, ada juga ngemper di bandara atau tidur sembari naik bus.
Di hari kedua myanmar trip ini kita sukses mendarat di Bagan dengan naik JJ transport yang berisi mahasiswa berisik yang dangdutan ampe tengah malem, untung saya bisa tidur nyenyak sangking capeknya. Turun dari bis saya berasa artis banget pintu bis dikerumunin bpk-bpk sopir taksi yang gak sante banget nawarin nganter ke hotel. Sekarang saya tahu kenapa mb Desy Ratnasari eneg banget dikerumunin wartawan, dan slalu bilang 'no comment' hahahaha. Untuk keselamatan bersama, akhirnya saya mlipir ke warung kopi di terminal sembari nunggu hari agak terang, fyi kita sampai bagan skitar jam 5 pagi,masih gelap, riskan untuk para gadis naik taksi di pedalaman gini. Setelah puas makan mie dan teh kita dengan santai menawar taksi dan deal dengan jarak tempuh 18 km doi minta harga 15000 kyat,cukup mahal tapi kita tak punya opsi lain. Sebelum di bawa pergi ama sopir taksi kita beli tiket bis ke mandalay dulu untuk besok,harganya sekitar 8000 Kyat,dan bis nya lumayan representatif.
Satu hal konyol yang harus kita terima sebagai turis asing di sini ,kita diwajibkan membayar ongkos masuk kota wisata, untuk masuk Bagan kita di tarik 15 USD sekali entry,,mak bisa cepet miskin kalo begini caranya. Tapi ya wes lah semoga ongkos tadi di pake buat merawat semua object wisata yang ada biar tetep cantik. Kali ini kita menginap di hotel Northern Breeze Villa yang terletak di area new bagan dengan rate 40 usd/nite include breakfast. Jadi kali ini kita menyadari kalau kita 'wes tuwek' gak sanggup lagi kruntelan di guesthouse bareng bule-bule muda yang biasanya party ampe pagi. Selain itu hostel & guest house di sni tdk bisa di book online, dan kita terlalu malas untuk nyari-nyari go show. Sedihnya gak nginep guesthouse itu adalah kita jadi minim kecengan para daun muda-daun muda itu hihihihi.
Setelah mandi dan meluruskan kaki sejenak di hotel (kali ini tanpa s ditengah) kita memutuskan untuk menyewa e-bike, semacam sepeda pancal elektrik lah karena turis dilarang nyewa motor cycle di sini. At the first time saya berasa kegedean body untuk naik sepeda nya Teletubies ini. But no longer after that kita ketemu banyak bule yang senasib, dan sedikit bersyukur ada yang lebih nista lagi perkara kegedean body naik sepeda ini.
So Temple di bagan ini buanyaaaak dan sporadis sak paran-paran,sepanjang jalan kita bisa sambil bengong ngelamun dipinggir candi gtu, karena menurut cerita tiap ada warga yang nikah ataupun meninggal kudu bangun candi. Mengingat waktu kita yang pendek, kita  akhirnya konsen menuju candi-candi utama yang sudah dilingkari sama mbak-mbak hotel. Tujuan pertama (lebih tepatnya candi gede yang ktemu pertama) ialah Ananda temple, candinya gede kubahnya putih dan di bangun pada abad ke 13, saat kita ke sana candi ini sedang di restorasi, di cat ulang biar tetep cantik.
Kuil-kuil kecil
Ananda Temple yang sedang di restorasi
Pulang dari Ananda lapar melanda, bingung cari warteg kita, akhirnya dengan sedikit bahasa tarzan, kita ditunjukin warung tenda di belakang ananda. Sambil memilih makanan yang macem masakan padang itu kita diajak ngobrol sama mas-mas bule Jerman yang ktanya jatuh cinta setengah metong ama Indonesia. Doi ke Indonesia udah 4 kali muter dari sabang ampe Raja Ampat, sebagai org indo saya miris, bok mahal gitu raja ampat gw blum punya duit buat ke sana. Soal makanan basicly its better ketimbang masakan kamboja yang amit-amit kagak ada yang beres itu. Semua makanan dihidangkan terpisah-pisah macem padang Sederhana, dan kita cukup bayar ikannya aja,sayur plus tehnya gretong.
Lalapan everywhere
Selesai urusan makan,plus bungkus seplastik cakue, kita meneruskan perjalanan ke candi-candi yang lain. Pengalaman ter epic kita adalah nyari candi tempat nyunset plus nyunrise yang bernama Shwe San Daw pagoda. Dengan baca peta berkali-kali plus tolah toleh gak karuan akhirnya ketemu juga itu candi, and the panorama view of this temple was amazing, gak sia-sia kita bingung nyasar-nyasar.
Intan and her 'teletubies bike'
Me enjoying the panorama view of bagan
Ketika heboh nyasar nyari panorama view ini kita ketemu dengan 2 org daun muda bule asal Inggris yang ngakunya sih tinggal di London. Kita hanya cekikikan nggosipin si bule yang lagi di kintilin ama pedagang asongan, aslinya kalo doi gak menarik gak bakalan juga kita gosipin, menurut saya si masnya kayak 'Frank Lampard'. Ketika nyunset di pagoda kita masih ketemu ama si Lampard ini, tapi pas sunrise gak ketemu, analisa dr intan si mas pasti naik Ballon over Bagan yang mahal itu. Itu kata intan klo kata saya pasti dia semalem teler trus gak bisa bangun pagi buat sunrise (suudzon ya saya) hahahaha. Acara liat sunrise dan sunset di bagan pun epic banget, rame pada berebut tempat, kalo saya sih nyari tempat yang ada pemandangan tambahannya,karena kadang manusia-manusia pemburu sunset ini kelakuan dan tampangnya lucu-lucu. Misal pas sunset selain ketemu ama si lampard, kita ktemu mas ganteng (yang sayang nya already taken) yang heboh dgn kamera DSLR yang monyongnya panjang2 itu, atau ada mbak2 bule yang lebih heboh selfie ketimbang moto matahari (doi berasa lbh kinclong dari pada the sun gt) dll. Ketika sunrise heboh lagi ada gitu yang mojok di bagian barat kuil pacaran serasa gak ada org lain,ah banyak deh manusia-manusia yang sipp banget ketika di sini.
Sunrise over bagan
Sunset at bagan
Yang heboh pacaran
Mas-mas suami org
Oh ya about Baloon over Bagan, kita gak naik ini balon selain karena mahal, kita juga gak punya cukup waktu untuk mencobanya. Sekali naik balon 320 USD mak sungkan lah saya ama slip gaji PNS, tapi saya dan intan sudah berencana ke sini lagi khusus untuk naik si balon udara. Dan tenang saja balonnya cuma 2 warna yaitu merah dan kuning kalo kata mas ariev sih terhindar dari kutukan 'meletus balon hijau' jadi aman, becanda hehehe balon ini aman di naiki dan seluruh operator plus supirnya dari Inggris jadi aman lah bukan amatiran. Kita pun tak sempat memoto dengan jelas si balon karena buru-buru takut jemputan bis ke mandalay datang. Over all 24 jam di bagan gak bakal cukup, mungkin 2 atau 3 hari di sini baru puas (puas ngeceng juga) hahahaha.
Baloon over Bagan
Old Bagan and New Bagan
Dharmayangi the bigest temple in Bagan

Mya Tida Temple
Tapi walaupun dalam waktu singkat dan dengan uang pas-pas an kita puas banget pas di Bagan. Dan satu lagi blessing yang diberikan Allah pada kita, selama di jalan kita berjumpa dengan orang-orang baik dan ramah,sehingga kita berasa aman sekali. Ah see u next time Bagan.

Rabu, 10 Desember 2014

Highlight trip in Yangon

Sebenarnya saya ingin menulis post kali ini pakai bahasa inggris, apalah daya saya masih kelewat exciting dan takut ide bahagia saya meluap perkara bingung pilih vocab. Nanti kalo tulisan ini sudah beres dan saya punya waktu luang pasti bakal saya tulis dalam bahasa Inggris, agar teman-teman saya yang org asing bisa memahaminya.
Saya merencanakan pergi ke myanmar tidak lama setelah saya ke Ayuthaya,dan menyadari bahwa ternyata saya suka lihat candi yang unik-unik. Dengan sedikit dikompori teman kuliah plus promo air asia jadilah saya membeli tiket pp sby-yangoon dengan harga 800 ribu rupiah saja. Awalnya saya berencana pergi bersama 2 org temen jalan saya yaitu Akhyar dan Intan, apalah daya kerjaan yang memuncak di akhir tahun membuat akhyar harus tega melepas 2 org wanita cantik jalan2 di negara 'se asing' Myanmar. Dengan berbekal kata-kata mujarab dari akhyar "be brave buk" kita pergi juga ke Myanmar di hari H.
Perjalanan ke Myanmar kita tempuh dengan naik Air Asia transit Kuala Lumpur. Dini hari sekitar jam 00.00 waktu setempat kita mendarat di KL dan langsung mencari area bersih di bandara untuk tidur, sebelum melanjutkan perjalanan ke Yangon di pagi hari nya. Tidur di bandara ini masih merupakan PR besar buat saya yang wanita dan berjilbab,karena ketidaknyamanan kakan kiri akhirnya kita sukses tdk tidur dan malah cekikikan sampe pagi.Pagi hari setelah mandi dan makan kita langsung masuk ke departure gate, dan persoalan kita tdk bawa visa sedikit dipermasalahkan oleh ground staff Air Asia, untungnya managernya sudah up to date dan meloloskan kita terbang dengan syarat menunjukkan tiket pp.
Kita mendarat di Yangon sekitar pukul 9 pagi waktu setempat dengan sedikit deg-deg an ketika antri imigrasi,khawatir urusan visa dipermasalahkan lagi di sni. Oh ya hal pertama yang menarik mata kita ketika pertama kali masuk Myanmar ialah sarung, ya hampir semua pria di sni memakai sarung kemana-mana dan nyirih, kebayang dong pas senyum mas-mas bersarung itu gigi nya merah smua kayak mbah uti saya. Saya sih menebak mereka nyirih untuk menggantikan rokok, karena saya jarang melihat mereka merokok.Kelemahan dari acara nyirih ini ialah mereka jadi suka meludah sembarangan, jalanan penuh bercak merah akibat ludahan nyirih mereka gitu..hiyyyy, dan di sni org jual sirih ada dimana-mana dan dikemas macem permen isi 5 gitu. Lepas dari kebiasaan aneh itu kita akhirnya sukses mendapat carteran mobil dengan harga yang sangat murah di yangon hari itu, cukup bayar 40 usd kita diantar muter-muter yangoon seharian plus supir dan bbm. Satu hal yang saya kagum dengan supir-supir di sini, mereka lurus banget artinya bayar segitu itu mereka udah gak minta apa-apa lagi dari kita dan mereka bayar sendiri makan siangnya,sudah saya coba tawari bayar lunch tapi mereka nolak mati-matian, bandingkan dengan supir indo yang bawa turis,jangankan turis yang sesama lokal aja suka diporotin.
Tujuan pertama kita di yangoon adalah ke kantor teman lama kita yaitu miss Wah Wah. Kita banyak dapat masukan dari beliau apa-apa saja yang perlu kita datangi dan perlu kita waspadai selama di Myanmar, sampai kita mengganti destinasi wisata karena arahan beliau. Hari itu kita diarahkan untuk keliling-keliling di downtown Yangoon meliputi area City Hall, Sule Pagoda dan British area. Dan gak salah kita datang ke sana, walking tour di area itu benar-benar bikin puas.
With miss Wah Wah at her office

Building at British Area
Traffic at Yangon
Puas jalan-jalan di area downtown Yangon kita diantar ke sebuah restoran apung dan city park yang sangat cantik. Restoran apung ini menyediakan paket fine dining seharga 25 usd / person untuk paket makan malam plus liat sendratari. Karena kita buru-buru dan tidak menganggarkan acara nonton sendratari, akhirnya kita cukup tau aja trus pindah lokasi. Lokasi berikutnya yang kita tuju adalah pasar rakyat yang bernama Boyogke market. Kita sudah memprediksi tidak akan sempat berbelanja di kota lain selain Yangon dengan jadwal padat kita. Di pasar ini berbagai macam souvenir dan oleh-oleh khas Myanmar dijual. Kita berakhir dengan memborong kaos Myanmar seharga 3500 Kyat/pcs. Oh ya rate kyat ini kira-kira 10 rupiah, gampangnya semua harga dalam kyat tambah nol nya 1 untuk ke rupiah.
Floating restaurant and the city park
Setelah memborong kaos dan souvenir kita bergerak ke tujuan akhir skaligus tujuan utama kita yaitu ke Swedagon Pagoda. Kita memutuskan untuk ke pagoda ini sore hari mengingat kita kudu melepas alas kaki ketika memasuki area pagoda, dan tidak terbayangkan panasnya kalau kita melakukannya di siang terik, bisa jalan sambil loncat-loncat kepanasan kita. So what should we do when in pagoda area?pertama pastikan memakai pakaian tertutup plus alas kaki yang ak ribet buat dibongkar pasang. Kedua please be silent, org pada kesini buat ibadah,jadi jangan dibawa kebiasaan aneh kita yang suka ngomong teriak-teriak plus ngakak ngakak kalo lagi jalan-jalan sama org se RT. Over all pagoda ini bagus banget, dan menurut cerita,pagoda ini dibangun untuk menyimpan rambut Budha Gautama yang pada saat itu diberikan ke raja Myanmar. Bangunan utamanya stupa besar dan berwarna emas, yang kala itu sedang direnovasi, disekelilingnya terdapat rumah-rumah ibadah kecil,plus stupa-stupa pendamping.
Main Stupa
masih di pagoda yang sama
Sore itu kita bener-bener puas-puasin menikmati Swedagon Pagoda, kadang sampe sempet-sempetnya melihat para jamaah pagoda khusuk beribadah, tapi dari jauh ya ngeliatinnya. Ada beberapa rombongan mbak-mbak bule yang eksis gtu poto-poto dengan berbagai gaya bak model catwalk,ya kita cukup terhibur melihat mereka,lucuu, ya melihat aktivitas manusia merupakan salah satu kegiatan yang menyenangkan ternyata.
Kita mengakhiri city tour yangon sedikit lebih awal karena takut terjebak macet di dalam kota,mengingat letak terminal bus di sini cukup jauh dari area Downtown Yangon. Kita sampai di terminal skitar jam 6 sore, masih punya cukup waktu untuk berkeliling terminal sebelum brangkat ke Bagan menggunakan JJ transport VIP class pada pukul 8 malam. JJ transport ini servisnya memuaskan,dan dapat di book via online melalui fanpage facebooknya. Syarat book online pun mudah cukup mengirimkan nama plus no passport, dan kamu bisa membayar ongkosnya setengah jam sebelum berangkat. Harga tiket Yangon-Bagan klas VIP dengan seat 2-1 pus cukup terjangkau sekitar 18.500 kyat atau setara dengan 185.000 rupiah, dengan waktu tempuh sekitar 9 jam perjalanan. Karena kita sudah jatuh hati pada JJ transport ini maka kita pun langsung membeli tiket Mandalay-Yangon untuk perjalanan pulang kita dengan harga 11.000 Kyat untuke kelas bussiness seat 2-2.


Minggu, 22 Juni 2014

Bali itu bukan cuma Kuta

Bali itu bukan cuma Kuta , hal ini cocok ditujukan buat para mainstreamer yang bikin Kuta macet poll-poll an , apalagi pas sunset time. Dengan menulis ini saya berharap nya sih para Kuta ers jadi berkurang. Lets move on guys, Bali itu gak cuma Kuta tok , jadi jangan ngubek Kuta yang dah semakin lusuh. 
Jadi ceritanya libur akhir taun 2013 kmaren saya memilih untuk menghabiskan pergantian tahun di Bali sama temen baik saya, Purna yang emang rumahnya di sana. Agenda saya cukup padat antara lain ke Bali timur dan Lembongan. Ini pertama kalinya saya bepergian ke Bali dari Malang naik bus Gunung Harta, dan ternyata cukup nyaman dan aman, cuma agak lama aja nyampe nya, hahahaha. Rencananya saya akan di Bali selama kurang lebih 5 hari. Hari pertama kita memutuskan untuk menjelajah ke utara, menuju the famous Danau Bedugul. Perjalanan ke Bedugul dari Denpasar cukup jauh dengan medan yang berkelok, apalagi kali itu kita naik motor. Sampai bedugul sudah cukup sore, sekitar jam 3 sore dan Bedugul lagi dipenuhi turis lokal. Saya memang agak sedih kalau lokasi wisata sudah dipenuhi turis lokal, bukan karena saya benci, tapi mereka punya kebiasaan nyampah dimana-mana , walhasil object wisata yang penuh turis lokal dapat dipastikan kotor oleh sampah mereka. Lepas dari kebiasaan buruk itu, bedugul was great temple with beautifull scenary.
Bedugul Lake and the temple
Hari kedua kita berencana menjelajah Bali Timur, sampai taman ujung dan Amed. Perjalanan ke Bali Timur ini cukup nekat karena jarak yang ditempuh cukup dasyat, pakai motor pula. Persinggahan pertama kita adalah Pantai Candi Dasa, di pantai ini saya bingung, begitu banyak bule sliweran, tapi saya belum nemu object wisata yang spektakuler di sini. Biasanya tolak ukur daerah wisata itu bagus kalo di Bali sih yang banyak bule nya ketimbang orang lokal, ini kita muter ampe elek blum nemu objek yang menarik. Usut punya usut ternyata pantai pasir putih yang bagus ternyata nyempil agak jauh dari jalan besar, dan kita gak sempat keliling lagi. Dan lokasi pantai yang bagus-bagus sudah banyak di privatisasi oleh hotel mewah, macam Alila Manggis.
Candi Dasa public beach
Lagoon near Candi Dasa Beach
Selesai berpanas-panasan di candi dasa, kita melanjutkan perjalanan ke arah Timur, dengan tujuan yang blum juga jelas, between taman ujung atau Amed. Akhirnya dengan sedikit linglung kita sampai di taman ujung dan benar-benar kagum dengan keindahan taman yang satu ini. Seumur-umur wisata ke berbagai taman, baru kali ini saya terkagum-kagum dengan konsep taman peristirahatan raja ini. Bangunan utama terletak di tengah kolam buatan yang di hubungkan dengan jembatan yang luar biasa cantiknya. Adapun panorama view terdapat di atas bukit berupa gapura yang sudah rusak tapi masih cantik. Dari panorama view ini kita bisa mengerti mengapa taman ini diberi nama taman ujung, karena letaknya benar-benar di ujung timur pulau Bali.
Main Building of Taman Ujung
At Panorama View
Purna with the ruin gazebo of taman ujung panorama view
Puas berfoto-foto di taman ujung, kita melanjutkan perjalanan ke Amed dengan kondisi capek banget, plus ekspektasi tentang betapa terkenalnya Amed. Perjalanan dari taman ujung ke Amed lumayan jauh, tapi alam Bali Timur emang benar-benar cantik, berkontur, dan dipenuhi bukit-bukit rumput macam di nusa tenggara gitu. Satu lagi soal warna pasir pantai, pasir pantai di pesisir bali bagian timur berwarna hitam, bukan putih layaknya di kuta atau padang-padang. Faktor capek benar-benar membuat kita setengah mati mangkel, menyadari bahwa Amed ini merupakan pantai nelayan nan amis, saya tahu bahwa amed merupakan salah satu spot diving dan snorkling, tapi tidak menyangka bahwa pantainya adalah pantai nelayan. Setelah nanya kanan kiri akhirnya kita di arahkan ke pantai jemeluk, tepatnya sebuah panorama view untuk melihat garis pantai Amed, and it was amazing view guys. Garis pantai yang melengkung, bukit-bukit hijau plus pasir hitam merupakan perpaduan yang jarang ada. Sayang nya kita sudah kelewat sore sampai di sana, dan cuaca agak mendung, jika cuaca cerah, kita bisa melihat view gunung Rinjani di sini.
Beach Line of Amed
Black Sand over Amed Beach
Hari sudah cukup sore, ketika kita beranjak dari Amed, dengan sedikit ngebut kita menuju Karang Asem untuk mengunjungi rumah teman. Hari sudah malam ketika kita balik ke Denpasar via Karang Asem, sedikit was-was akan tetapi jalanan terbukti cukup aman bahkan untuk para wanita. So after all pesan untuk semua turis yang berencana ke Bali, please yang sopan, jangan nyampah dan menikmati alam itu tidak harus dengan hura-hura gak jelas seperti tingkah turis di Kuta. Bali Timur pilihan yang tepat buat yang hoby nyepi, semedi dan diving, mengingat lokasi nya yang adem ayem dan belum dipenuhi para party goers. So lets explore Indonesia and keep its beauty.

Minggu, 15 Juni 2014

Riot On An Empty Street


This is the title of my favorite song, I love the music and its unique title. Wondering how can the riot will happen at the empty street. And do you know what the album names?'declaration of dependence', is uncommon type of declaration. Common people usually declaration their independence instead of declaration their dependence. I will give 'King of Convenience' an applause for their album.hahahaha
Time flies, many thing comes to my life and I always laugh about 'declaration of dependence'. After I do travel often, I can take a deduction that all of us should make a celebration of our dependence. No one in the world can live pure independence, you need other people although as an audience. At my case i am already declaration my dependence about traveling. I do love traveling, traveling often make my mind open and always being grateful. Meet many type of people make me learn how to respect each other. Seeing beautiful landscape scenery make me more loving The Lord, who create the universe very perfectly. When other people get busy about buying precious things, I treat my self with buying experience from traveling.
Then why I always make a 'traveling report' here? because in the future i want my son/daughter know how and where their mom buying her experience. The world is just too large for one people, and only stupid people who didn't  share their world with other. I know every person have their target priority in their life, i just want to say don't judge other people priority just to make excuse that you cannot do it. I don't have my own house, expensive car, high class gadget or gorgeous fashion item, i just need to travel far, so never be jealous when I go for holiday guys. Just enjoy your life and live your dream come true. No need to push yourself too hard, just do what you love and love what you do. If you love to travel just go, if you love to sit in your manager chair,love it, don't even grumpy about your jobs or your boss.  After all happy Monday good people.






Senin, 02 Juni 2014

Enjoying Bangkok during Shutdown

Kenapa saya pilih judul itu? Cerita nya saya mau sharing plus membandingkan keadaan demo di Thailand dan di Indonesia yang notabene sama-sama Asia nya. Suer pas mau ke Bangkok dan para demonstran memutuskan untuk melumpuhkan ibu kota dengan indahnya bikin saya ciut. Saya membayangkan macam demo tahun 98 yang lagi melanda Jakarta gara-gara gonjang ganjing politik, yang menurut saya (yang waktu itu msh SMP) serem abis. Jadilah sebelum berangkat saya heboh tanya kanan kiri terutama ke pelancong yang lagi di Bangkok gimana sih situasi sesungguhnya. Pertanyaan dari semua pelancong adalah sama, is it safe to travel around Bangkok during shutdown?.Untung ada mb Dina @duaransel yang dengan baik hati mengarahkankan plus mengumpulkan kita-kita yang akan ke Bangkok pada saat shutdown. Dari hasil ngobrol dan liat poto kiriman mereka, kesimpulannya adalah tidak ada jaminan keamanan, asalkan kalian tidak ikut demo dan terjun ke jalan semua aman. Ketika saya nulis blog ini ternyata situasi Bangkok lebih gawat lagi ketimbang bulan Januari ketika saya berkunjung. Saat ini Bangkok lagi menerapkan martial law ato hukum darurat militer. Jam malam diberlakukan, tentara berkeliaran di seluruh penjuru kota dan saluran tv plus internet dimatikan. Ya ampun begitu menakutkannya situasi darurat militer yang tegas dan mencekam ini. Sebagai turis saya cuma berdoa semoga Bangkok segera pulih sehingga saya bisa dengan leluasa ke sana lagi hahahahaha.
Back to the story, selepas dari Ayuthaya saya dan Evi lanjut ke Bangkok, rencananya kita bakal di Bangkok selama kurang lebih 2 hari 1 malam. Evi yang sudah sempet muter-muter di Bangkok hari sebelumnya pun 'nyrocos' tentang demo yang lagi heboh di siarin di TV. Evi bilang ' wes ta beda demo nya ama di tempat kita, dia mah demo nya kayak lagi ndengerin ceramah agama, plus di kasih hiburan live music, aman' , mendengar kata terakhir yang dilontarkan evi saya udah seneng banget, gak peduli kayak apa type demo nya asal aman saya tenang. Sore itu kita nyampe di stasiun Bang Sue Bangkok sekitar jam 5 sore. Kita bermaksud untuk melanjutkan perjalanan ke hostel si Sutisan pake taksi karena sudah kelewat capek. Tetapi nasib berkata lain, taksi di sini sangat beradab pemirsa, mereka nggak mau nganter ke lokasi yang dia sendiri gak tahu letaknya di mana, padahal itu deket loh kalo di peta, beda banget ama sopir taksi kita yang bermental pemberani,angkut dlu urusan nyasar ntar. Karena gak ada taksi yang mau ngangkut kita, jadilah kita naik MRT ke Sutisan. Sampe Sutisan masih tolah-toleh bingung (si evi blum apal jalan pulang ke hostel pemirsa) akhirnya kita naik ojek buat sampe hostel setelah sebelumnya 'njajan gorengan lucu2 di emperan jalan suthisan'. 
Kita nginep di Siamze hostel Suthisan, berjarak kira-kira 10 menit jalan kaki dari stasiun MRT Suthisan. Hostelnya masih baru, jadi bersih nyaman dan aman, sekelas hotel bintang 4 tapi di buat hostel. Tarif semalam di hostel ini sekitar 150 ribu rupiah/ malam, sangat value for money dengan fasilitas yang ditawarkan dan pantas dapat review 94% dari hostelworld hahahaha. Kelemahan hostel ini hanyalah doi jauh dari pusat kota, tapi selama dekat dengan stasiun MRT sih hal itu masih bisa saya maafkan, dan lagi semua org melarang saya untuk pesan hotel di area shukumvit,silom ato Siam yang jadi pusat demo. Adapun khaosan road saya kurang berminat stay di sana mengingat akses yang msh terbatas (tdk ada MRT) dan susah untuk ke bandara dari Khaosan jika sedang ada demo besar di kota. Panjang ya pertimbangannya, yup karena saya takut banget terjebak di demo ato rally yang gosibnya berbahaya.
Jadi setelah puas mandi sholat dan ngobrol ama teman se dorm, kita bermaksud ke Chatucak market buat belanja. Unfortunately, karena situasi Bangkok yang kurang kondusif di malam hari, Chatucak tutup, dia hanya buka di weekend pagi yang artinya kita gak bakal sempet ke sini, dengan jadwal kita yang sudah padat merayap. Mengurangi kekecewaan , akhirnya kita naik MRT ke Asiatique yang kabarnya tetap buka during shutdown. Hal yang masih saya ingat ialah di stasiun MRT Chatucak ada 2 orang turis China yang kesulitan berbahasa Inggris ngasih tiket terusan MRT nya ke kita berdua, karena mereka sudah mau balik ke bandara, kita ampe terharu dengan niat mulia mereka dan akhirnya kita bisa jalan-jalan ke Asiatique gratis karena kartu yang di donasikan ama turis baik hati itu. Dari Chatucak kita naik MRT ke Saphan Taksin untuk kemudian melanjutkan perjalanan pake boat yang disediakan gratis ke Asiatique. So Asiatique ini emang tempat yang lagi ngehits abis di Bangkok. Terletak di tepi sungai Chao Praya dan buka dari jam 3 sore ampe midnite, tempat ini dipenuhi cafe-cafe lucu plus tempat belanja yang sipp banget deh.
Asiatique the riverfront
Oh iya kalau masih mau pulang naik MRT lagi, kalian harus estimasi waktu, kalau tidak salah MRT beroperasi sampai jam 11 malam saja, begitupula dengan boat gratisan dari Asiatique. Demi untuk mengejar MRT terakhir kita sedikit berlari-lari ketika pulang dari Asiatique ke hostel di suthisan.
Jadwal acara kita di hari berikutnya adalah mengunjungi Grand Palace, Wat Arun,Wat Pho plus sedikit berbelanja di Pratunam Market. Acara kita sudah sangat padat hari itu, karena kita akan balik ke Surabaya jam 8 malam, artinya jam 6 kita sudah harus nyampe hostel lagi untuk kemudian lanjut ke airport. Dan seluruh rangkaian amazing race ini kita mulai dengan mengunjungi Wat Arun dengan naik MRT dan boat. Sama seperti ke Asiatique, kita naik MRT oper BTS ke Saphan Taksin (Central Peer) untuk lanjut naik public boat ke Wat Arun. Di Saphan Taksin ini ada berbagai macam opsi naik boat, kalau mau murah mending pilih public boat bayarnya kalau gak salah hanya sekitar 10 THB untuk sekali jalan. Bagaimana cara mengetahui kita akan naik boat yang murah itu?perlu ditandai bahwa public boat ini memiliki bendera ORANGE dan memiliki antrian penumpang paling panjang. Dari peer wat arun kalian harus nyebrang ke arah sebaliknya (Wat arunnya di sisi seberang peer) dengan tarif 3 THB. Adapun entrance fee ke Wat arun sekitar 50 THB cukup mahal, tapi emang temple nya bagus banget, dan kita bisa uji kaki dengan naik ke menara Wat Arun untuk melihat pemandangan Chao Praya river from above.
Chao Praya river from above
Sepanjang tangga kenangan
Temple of Dawn Wat Arun
Selesai photo-photo dan olahraga naik tangga, kita meluncur ke Wat Pho dan Grand Palace dengan naik boat ke seberang sungai dengan tarif sama seperti berangkat yaitu 3 THB. Peer/ pelabuhan wat arun ini disulap jadi pasar wisata yang menjual aneka barang loh, tapi karena kita buru-buru kita melewatkan acara window shoping dan langsung menuju Wat Pho tempat gold reclining budha berada. Sekali lagi jika mau berkunjung ke temple-temple pastikan pakaian kalian sopan, jangan pakai celana pendek plus tengtop/ kaos oblong karena pasti gak boleh masuk. Entrance fee ke wat pho lumayan mahal sekitar 100 THB (kalau gak salah). Temple ini cukup luas, selain temple utama yang berisi reclining budha, terdapat temple-temple lain di area ini.
Reclining Budha
Miniatur Wat Arun
Dari Wat Pho ke Grand Palace bisa ditempuh dengan jalan sehat mutering tembok istana, intinya Wat Pho ini hadap-hadapan ama Grand Palace sisi belakang, jadi kita kudu muterin separoh istana untuk mencapai pintu masuknya. Entrance fee ke Grand Palace ini paling mahal sekitar 150 THB (lupa persisnya) tapi dijamin gak nyesel kok bayar sedemikian mahalnya demi masuk istana yang luar biasa indahnya. Kawasan Grand Palace ini guede, mulai dari kuil, istana kerajaan, sampe lapangan tempat upacara hahahaha.
kerumunan kuil di Grand Palace
The Palace
Another part of Grand Palace
Setelah puas jalan-jalan di Grand Palace kita meneruskan perjalanan menuju Pratunam dengan menggunakan boat+MRT. Boat yang menuju ke central peer ternyata antri panjang pemirsa, jadi harap siapkan mental jika mau naik, dan setelah kita naik dari peer grand Palace, mereka tidak bisa ngangkut penumpang lain di peer berikutnya seperti peer Wat Arun. Jadi saya sarankan 'nyegat' boatnya dari peer grand palace ajah.
Sebenarnya tidak ada MRT yang menuju pratunam, jadi kalau mau ke pratunam ada 2 opsi turun di Siam center atau di Ratchadewi, karena kita butuh makan siang dan ngadem, akhirnya kita memutuskan untuk turun di Siam Centre. Siam centre ini terhubung dengan skybridge ke Siam Paragon Shopping mall yang guede poll. Puas makan dan ngadem di Siam Paragon kita mulai bergerak ke Pratunam dengan jalan kaki, yang ternyata cukup jauh plus menerjang acara demo.
Pratunam ini sebenarnya adalah shopping centre yang terdiri dari banyak mall yang jualan macam ITC. Kalau kamu suka baju-baju korea nan lucu boleh menggerebek Platinum Mall, ada juga Phantip Plaza yang rame banget, oh ya jangan salah orang di sini belanja gak bawa kresek blanjaan lagi, tapi pada bawa koper. Koper-koper dari plastik maupun koper yang sesungguhnya dijual bak kacang goreng di emperan sepanjang jalan. So walaupun demo sedang berlangsung khidmat di perempatan jalan, toko-toko dan mall buka seperti biasa, hanya jam tutupnya jadi lebih awal.
Sayang sekali saya tidak memotret jalannya demo, yang menurut saya lebih cocok dikatakan sebagai panggung hiburan rakyat, lengkap dengan penjual kaki lima di sekitarnya. So bagi kalian yang sudah punya tiket ke Bangkok, trus galau dengan kondisi demo nya mereka, based on my experience selama kalian tidak terjun ke area demo dan pulangnya gak kemaleman semua baik-baik saja. Just stay away from demo and rally site, kalau perlu selalu pakai MRT dan BTS yang gak nyentuh jalanan sama sekali. Dan kalau mau mencari lokasi menginap yang aman tentram, cari hotel di sepanjang Chao Praya river, jadi in case terjadi chaos kalian bisa tetap ke bandara pakai boat. Of course nginep di tepi Chao Praya mahal banget, kalau mau yang ngirit tapi aman ya macam saya nginepnya agak jauhan di Suthisan tapi dekat dengan stasiun MRT.
Ok afterall, is a new experience about enjoying Bangkok during shutdown. Semoga keadaan politik di sana cepat pulih, walaupun katanya militer bakal menerapkan 'martial law' selama minimal setahun. Jadi saya bisa ke sana lagi buat nerusin belanja di pratunam,hahahahha.


Minggu, 25 Mei 2014

Visiting Ayuthaya Historical Park in a shoe string

Ayuthaya dan Bangkok merupakan destinasi favorit bagi orang Indonesia. Untuk menuju ke pusat kota Ayuthaya kita harus nyebrang sungai dulu, karena kota  ini basicly adalah delta sungai. Keuntungan geografis ayuthaya yang dikelilingi sungai buat orang yang hobi nyasar macam saya adalah, kalau sudah ketemu sungai berarti kita sudah diluar area kota. 
Kalau kamu masuk ke Ayuthaya pakai kereta api seperti saya, kamu harus jalan kaki sampai ke peer nya perahu lokal yang berjarak kira-kira 100 m dari depan stasiun kereta. Selanjutnya kamu bisa naik kapal angkutan ke seberang dengan ongkos yang cukup murah kira-kira 5 THB (lupa persisnya). Opsi lain jika males jalan jauh karena waktu yang singkat, kamu bisa nyewa motor dengan tarif 150 THB seharian,atau sepeda dengan tarif 50 THB. Opsi lain kalau kamu malas jalan dan gak bisa mengendarai 2 kendaraan tersebut diatas kamu bisa nyewa tuk-tuk untuk muter-muter Ayuthaya,sayangnya saya gak sempet tanya berapa tarif per jam nya. Saya memilih untuk jalan kaki, karena penasaran aja plus punya waktu yang cukup longgar sembari nunggu teman saya. Btw jalan kaki dari peer perahu ke pusat tourism di Ayuthaya lumayan jauh loh, out off my expectation,jadi saya gak recomen, tapi kalau mau amazing race kayak saya sih monggo. Karena capek jalan kaki, saya nelpon temen yang masih otw ke Ayuthaya by train dari Bangkok buat nyewa motor di dekat stasiun dan menjemput saya di Wat Mahatat.
Peta Ayuthaya di Stasiun Kereta
Aktivitas utama yang bisa dilakukan di Ayuthaya adalah wisata sejarah. Kota Ayuthaya sendiri merupakan warisan sejarah dunia yang dilindungi UNESCO, seluruh area candi (Wat) masuk dalam kawasan historical park, bagusnya situs sejarah di lindungi UNESCO adalah venue nya terawat, minusnya kita harus bayar entrance fee yang lumayan mahal untuk masuk ke candi-candi ini. Entrance fee yang di patok untuk masuk ke tiap candi adalah 50 THB sekitar 20 ribu rupiah. Jadi untuk memaksimalkan dan menghemat ongkos masuk candi, kamu mending browsing dulu candi mana yang mau di masukin, karena di sana ada banyak banget kompleks candi. Yang recomen buat saya sih Wat Mahathat, Viharn Phra Mongkol Bophit, Wat Yai Chai Mongkol , Wat Lokayushutaram, Wat Chai Wattanaram. Dari keempat wat yang saya sebut di atas yang saya lewatkan padahal sangat pengen saya lihat adalah Wat Yai Chai Mongkol, karena tidak sukses mencari dan kurang browsing. Selain melihat candi- candi, aktivitas lain yang bisa dilakukan adalah naik gajah keliling komplek candi, tapi tidak saya lakukan karena kasihan lihat gajahnya semi di siksa gitu buat di naikin. Ok sekarang saya kasih gambaran rute yang cukup rasional untuk dilakukan di Ayuthaya historical park dan apa yang bisa dilihat di sini. Khusus untuk Wat Yai Chai saya cuma bisa kasih foto (hasil browsing) tapi tidak bisa kasih petunjuk (silahkan googling).
1. Wat Mahathat
     Wat Mahathat ini cocok dijadikan destinasi pertama karena letaknya di ujung depan komplek historical park ini. Ongkos masuk nya 50 THB, komplek candi ini cukup besar, bentuknya macam candi prambanan, kalau lonely planet bilang Angkor style, dengan stupa-stupa tinggi yang terbuat dari teracota (semacam batu bata) yang berwarna coklat. Highlight dari kawasan ini adalah lihat kepala budha yang terlilit di akar pohon. Saya ke candi ini ketika hari masih pagi, yang artinya belum banyak turis yang masuk and it was amazing, puas banget photo-photo candi coklat ini.

komplek Wat Mahathat
Kepala Budha di dalam pohon
2. Viharn Phra Mongkol Bophit
     Vihara ini merupakan bangunan vihara paling besar di Ayuthaya. Letak vihara ini berada di belakang Wat Mahathat kira-kira 500 m, bisa di tempuh dengan jalan kaki atau naik motor. Bentuk vihara ini persis seperti kuil/kuil yang saya kunjungi di Chiang Mai. Di dalam vihara terdapat banyak photo sejarah Ayuthaya dan Patung Budha yang sangat besar. Tidak ada entrance fee untuk masuk ke vihara ini, tapi pastikan kamu memakai pakaian yang sopan, menutup lengan dan kaki.
Vihara tampak depan
Patung Budha di dalam vihara
3. Melihat Gajah dari dekat
    Di sebelah kiri Vihara terdapat camp pelatihan gajah, yang juga merupakan shelter/terminal bagi yang mau naik gajah keliling historical park. Saat itu saya cuma duduk di bangku penonton bersama puluhan murid TK yang lagi nonton gajah kecil ber pose. Setelah anak-anak TK tadi pergi, hanya tinggal saya ,evi (teman saya) dan bule sekeluarga. Pawang nya sudah maksa-maksa kita buat pose ama si kecil, tapi saya takut keseruduk (walo kecil doi gendut gitu), akhirnya cuma berakhir nontonin anak bule kasih makan gajah kecil. Di arena ini kalau kamu cuma jadi penonton kayak saya gratis, kalau kamu mau memberi makan dan foto bersama gajah baru dikenakan biaya. Lumayan menghibur acara duduk-duduk sambil melepas lelah di camp gajah ini.
Feeding baby Elephant
The cute baby Elephant
Riding Elephant around the town
4. Wat Phra Si Sanphet
     Candi  yang satu ini terletak masih satu komplek sama vihara. Saya dan evi memutuskan untuk tidak masuk, karena sebelumnya kita sudah bulak-balik masuk komplek candi yang bentuknya serupa tapi tak sama.Kenapa saya recomend candi ini? karena ternyata setelah kita muter-muter ke arah sebaliknya gegara nyasar, kita baru sadar si candi ini cantik, dan style nya tidak sama ama candi-candi sebelumnya. Bentuk candi ini adalah kumpulan stupa-stupa putih nan cantik, walaupun di sana sini terlihat banyak yang rusak, tapi overall masih worth it buat di photo dan dilihat.
Wat Phra Si Sanpet di intip dari luar pager

Stupa dan ranting frangipani

5. Wat Lokayushutaram
    Sebenarnya wat yang satu ini nggak ada candi nya. Isi dari wat Lokayushutaram ini adalah patung budha tidur (reclining budha) macem yang ada di Wat Pho Bangkok tapi terbuat dari batu biasa, dan dari penampakannya si patung udah cukup udzur, karena sudah terkelupas di sana-sini. Fyi untuk nyari patung ini kita sampai nyasar kemana mana. Untuk patokan biar tidak ada yang nyasar lagi setelah baca blog ini adalah, letak reclining Budha ini berada di belakang komplek vihara, kalian harus nyebrang parit dan menemukan jalan kecil (yang tdk ada plangnya) untuk menuju ke sini. Tapi alasan kedua kenapa kita nyasar sih lebih kepada kita berdua adalah 'map eater' sejelas apapun itu peta tetep gak bisa paham arahnya. Tapi sekarang saya lebih bisa menerima kekurangan saya soal hobi nyasar ini, bahwa nyasar itu gak perlu takut, bahwa sebenarnya nyasar adalah sarana untuk menemukan tempat yang belum pernah/ tidak kita rencanakan untuk didatangi yang ternyata indah dan menarik. Jadi tagline untuk menyemangati diri biar gak takut nyasar adalah ' Lets Get Lost'.
Reclining Budha
6. Wat Chai Wattanaram
     Wat yang satu ini kita kunjungi karena kepincut photo postcard yang kita lihat di Ayuthaya. See betapa impulsive dan tak terencananya kita tentang tujuan. Wat Chai Wattanaram ini letaknya di luar delta sungai Ayuthaya, artinya kalian kudu nyebrang dulu ke luar pulau kecil itu. Kali ini kita sedikit banyak nyasar karena di bantu pak polisi yang giat bekerja. Beda nya polisi di Thailand dan di Indo adalah, kalo di Thailand ada turis yang keliatan hilang arah pak polisi bakal nyamperin dan di kasih arahan yang benar (plus ijin lawan arus dikit), di Indonesia jangan kan turis asing, warga lokal kelihatan 'lolak-lolok' bingung malah di biarin, kalo bisa ditungguin sampe doi ngelanggar rambu trus di tilang. Maksud saya mbok ya yang hobi dinas/ studi banding itu lihat hal-hal kecil kayak gini (yang gak bakalan dapet kalo situ pake tour nyaman yang di anter bis). Jadi candi yang kita kunjungi ini serupa tapi tak sama ama Wat Mahatthat, angkor style gitu tapi struktur kompleknya masih bagus. Ketika kita berkunjung, ada selusin mahasiswa arsitektur yang lagi nongkrong di sini sambil nggambar sketsa. Ini nggambar pake tangan loh ya, bukan moto trus di oprek biar 'keliatan kayak gambar tangan'.
Komplek candi Wat Chai Wattanaram
Seriously saya nge fans ama warna coklatnya
7. Wat Yai Chai Mongkol
     Wat yang satu ini belum sukses saya temukan, gegara gak tau sebenarnya nama candi nya apa, cuma tahu isi nya adalah reclining budha dan jajaran budha kecil-kecil yang lagi duduk. Itulah akibat dari kurang belajar sebelum pergi mbolang, biar tidak ada lagi makhluk-makhluk yang tersesat macam saya lagi, ini saya kasih tourism map yang mencantumkan letak Wat Chai Mongkol plus photo isi nya kuil. Khusus untuk photo ini saya download dari internet (bukan jepretan sendiri) demi biar kalian tau seperti apa penampakannya si candi ini.
Nomer 31 pemirsa silahkan dipelajari petanya
patung budha duduk
reclining budha yang berbaju
Setelah puas jalan-jalan di delta Ayuthaya, saya dan evi bermaksud untuk kembali ke stasiun untuk balikin motor plus makan, sebelum melanjutkan perjalanan ke Bangkok dengan kereta. Akan tetapi niat lurus nan mulia kita buyar gara-gara peta abal-abal nan menyesatkan, kita kesasar sampe ke perkampungan penduduk yang notabene gak bisa ngomong Inggris apalagi Bahasa Indonesia. Setelah hampir sejam nyasar, akhirnya dengan rajin membaca papan pintar dua aksara kita sampai dengan kusut di stasiun. Akhirnya kita mengakhiri amazing race seharian di Ayuthaya dengan makan tom yam langsung di negara nya, lumayan enak untuk ukuran makan di warteg. Dan sambil nunggu kereta si evi masih sempet jajan cemilan sayap ayam bakar plus rujak bebeg (ayam itu cemilan loh). Kereta ekonomi yang kita naiki ke Bangkok bertarif sangat murah pemirsa cuma 20 THB ajah, yang kata evi murahan kreta antar kota ketimbang BTS (Bangkok Sky Train). Fyi evi di hari sebelumnya sudah sukses nyasar keliling Bangkok yang lagi demo pake BTS , kata dia ' tekor ak kluar masuk kreta iki'. Perjalanan Ayuthaya- Bangkok ini ditempuh dalam waktu kurang lebih 2 jam, kereta nya cukup nyaman walaupun kelasnya ekonomi dan tidak ada AC. Selesailah tur sejarah kita di Ayuthaya hari itu, cukup gempor dan melelahkan, tapi seneng. For evi, vi jangan kapok nyasar bareng ya.
(To be Continued)