Rabu, 22 Februari 2017

After Five Years Waiting (Part 2)

Short Review

Ini merupakan kelanjutan dari posting After Five Years Waiting (part 1) kenapa saya buat per part?bosen kali baca nya kalo kepanjangan. Mau di bikin berapa part? rencana nya sih 3 kalo gak males. Ok back to the journey, hari ketiga dari rentetan perjuangan SBY-BKK-SR-KL-SBY adalah ke main destination kita yaitu Siem Reap (SR). Kita terbang ke SR via Bangkok pake Air Asia, dan dengan tingkat kepelitan kita yang menggila karena (1) gak beli bagasi (2) naik public transport ke Don Mueang Airport, sampe ruang tunggu bandara punggung kita udah meronta ronta. Tapi saya masih inget betul pagi itu di ruang tunggu kita jadi satu-satu nya wanita Indonesia dengan Backpack yang menggoda iman para tetangga (thanks to Eiger). Alhamdulilah nya lagi walo mata saya sepet kurang tidur, punggung capek gendong backpack 40 ltr, radar saya untuk nyari tempat duduk with a good view masih oke, view di depan saya adalah mas-mas bule ganteng yang judes abis tapi sungguh setara ama Keanu Reaves nongkrong nunggu flight yang sama. Merujuk pada pemandangan ruang tunggu yang 80% isi nya manusia berkulit pucat saya langsung SEHAT.

Flight menuju SR dari BKK ditempuh selama kurang lebih 40 menit, dan 40 menit itu saya habiskan dengan ndomblong plus bergosib ama intan. Apa yang kita bahas?di depan kita ada ibu-ibu afro amerika yang lagi holidei bawa LIMA ANAK (penting bgt di capslock) betapa cetar nya si ibuk, dan anak-anak ini 3 di antara nya masih BALITA, gusti Allah kita yang liat aja capek. Trus ada mas-mas bule di sebelah yang mungkin kasian ama si ibuk yang heboh menenangkan salah satu anaknya  yang rewel dengan cara niup balon, you know what ketika si balon lagi di tiup, mbleset dong, dan mendarat tepat di pangkuan saya yang super duper kaget, yoweslah itu balasan bagi gadis yang alih-alih mbantuin si ibuk malah bergosib.

The Airport of Siem Reap

Sebelum saya ngomongin airport nya Siam Reap yang punya atap kayak tanduk (remainds me akan minangkabau airport) saya mau ngomongin suhu nya pemirsa, suhu di sana panas pake banget. Sebagai orang yang hidup dekat dengan garis katulistiwa, ketika saya komplain panas berarti ini udah gak masuk akal panasnya. Setelah saya check, buset jam 11 siang aja suhu nya almost 40 degree celcius, leleh eikeeee.
Bagaimana dengan facility dan infrastructure bandara nya?bandara nya masih baru, baik gedung terminal maupun runway nya. Tahun 2016 dia baru bkin bandara yang manusiawi, gmn tahun-tahun sebelumnya ya. Sebagai international airport bandara SR ini tergolong kecil setara dengan bandara Adi Soemarmo Solo lah, fasilitas cukup memadai, toilet bersih, counter check in rapi, imigrasi juga antriannya wajar gak pake drama, dan ada mushola loh jangan salah. Btw saya berusaha mencari photo bandara nya tapi gak nemu.hiks

 Dari airport ke Downtown GAK ADA angkutan umum, lebih tepatnya kayaknya gak ada angkot ato sejenisnya di kota ini. Terus gimana dong? ini tergantung kecerdasan anda dalam memilih hotel, ketika datang ke kota yang masih minim angkutan macem gini saya jelas akan milih hotel ataupun hostel yang menawarkan jasa jemput gratis di airport. Hal serupa saya lakukan ketika saya mengunjungi kota Hanoi di Vietnam, menurut saya lebih efektif dan efisien. Terus dijemput pake apaan kita?bisa milih antara pake mobil atau tuk tuk. Kala itu saya memilih di jemput mobil lah ya (nyonya style) adem gak panas kena debu. Oh ya jadi SR ini merupakan meeting point kita dengan para anggota PKK prajab yaitu Bu UCi yang berasal dari Palembang dan Mb Rin yang berasal dari Medan. Mereka malam sebelumnya sudah berjumpa di KL untuk bareng-bareng ke SR. Karena penerbangan kita jam nya beda (sya lebih pagi) jadi penjemputan di lakukan 2 kali oleh pihak hotel.

Mata Uang

Sebenernya Kamboja ini punya mata uang yang bernama Riel Kamboja, akan tetapi entah kenapa warganya gak doyan dan gak cinta ama mata uangnya sendiri sehingga mata uang ini jarang di pakai. Jadi mereka transaksi pake duit apa dong?USD yap mereka pake USD pemirsa, situ tawar menawar tuk tuk ampe beli es krim tung tung pake USD, kebayang dong jadi nya segala-gala mahal karena harus di kurs kan ke USD. Trus kalo kembaliannya gak bisa di USD kan, misal belanja di supermarket ato KFC gmn? susuk ato kembalian nya di campur pake riel kamboja. Oh ya jangan coba-coba tuker riel kamboja di bandara, karena rate nya jelek banget. Terus gak usah kecentilan tuker riel, tukernya USD ajah, sekian dan terima kasih.Oh ya satu lagi bagi kalian yang punya pecahan dollar lecek silahkan di bawa ke sni, dijamin laku.
wujud si riel kamboja
Accommodation

Pilihan hotel kita selama di SR jatuh pada Hollywood Angkor Boutique Hotel. Hotel ini lumayan murah yah skitar 25 USD semalem, letaknya dekat dengan night market, gratis airport transfer dan hotelnya bagus.  Saya kira saya akan ketemu hotel sekelas Amaris di sana ternyata lebih bagus, kamarnya luas, kamar mandi juga OK, pelayanan prima dan gratis sarapan. Ya sarapannya jangan di bandingkan dengan sarapan di hotel bintang 5 lah ya, ini so so ajah. Kita juga pesan tour keliling angkor area pakai jasa hotel, yang kemudian berakhir tragedi.
Ceritanya kita bayar paket tur termahal yaitu 50 USD dengan asumsi kita seharian di ajak keliling angkor sampai yang paling jauh lokasiny. Karena mikir it will so hot if we take tuk tuk makanya kita pilih pake mobil hotel dengan tarif yang lumayan mahal ini. Kenyataannya dia konsen paka paket tur, kita dilewat-lewatin ajah di tiap lokasi, udah gitu sopirnya jutek, padahal sebelum book pihak hotel sudah saya wanti wanti saya mau private tour, karena saya mau sesuka saya berhenti di mana dan nongkrong di mana, mengingat hobby saya yang suka gak jelas nongkrong di pinggir candi. Tur bersama si supir ngeselin ini hanya kita lalui tak lebih dari setengah hari, karena sudah gondok setengah mati dengan semua bualan nya saya pake acara nge damprat si sopir dan saya minta balik ke hotel. sampe hotel saya udah gak mau ngobrol ama si sopir dan langsung nge damprat si manager, yang bener aja lo ngasih gw yang kayak begini, akhirnya si sopir dan manager berantem di luar, sya di servis di lobby hotel dan duit saya di balikin 30 % ya sudahlah.
Berikutnya apa yang kita lakukan? saya sholat, leyeh-leyeh nagdemin otak, trus jalan ke pengkolan, nyegat tuk tuk dan tur lagi ke angkor pake tuk-tuk. Moral of the story : jgn hobby damprat dan tetap ngambek (ehhhhh), gak ada moral of the story ny intinya kamu berhak menanyakan dan menuntut hak mu di mana pun itu MERDEKA!!!

Angkor Temple


Tujuan nya orang mahal-mahal dan jauh-jauh dateng ke SR itu cuma 1 yaitu tur liat candi ampe bego. Kenapa ampe bego?se kota ini isinya candi tok, mau di puterin seminggu juga belum tentu kelar. Oleh karena itu tiket masuk kawasan angkor ini macem-macem ada yang 1 day pass, 3 days ampe 7 days pass. Gimana cara beli tiket terusan ini? jangan kuatir pariwisata per-candian di sna udah sangat maju dia punya kantor sendiri khusus untuk melayani penjualan tiket ini. Dan karena ini tiket terusan mereka sudah mewaspadai adanya tiket yang di pinjem-pinjem, akhirnya tiket masuk angkor ini KECE banget bentuknya kayak KTP ada tanggal berlaku dan poto diri pemirsa. Baru kali ini saya takjub dengan sistem tiket masuk candi yang heboh ini. Oh ya tiket masuk ke area Angkor ini lumayan menguras dompet, 1 day pass di banderol 20 USD, tapiiii worth it sesuai banget kok ama atraksi yang di tawarkan.
tiket nya keren kan
Saya iri ama para bule yang bisa seminggu ngendon di kota ini puas pasti. Kenapa saya bilang bisa seminggu gak kelar mutering candi nya?jadi cerita nya SR ini dulu adalah pusat kerajaan Hindu terbesar di Asia Tenggara pada jaman dahulu kala (baca sendiri buku sejarahnya ya) jadilah banyak bangunan candi yang ber arsitektur luar biasa dan antara 1 candi dengan yang lainnya beda-beda. Ok kali ini sya akan menjelaskan secara singkat dan semoga jelas tentang candi-candi yang saya kunjungi.
courtesy of Angkor travel.com

Angkor Watt
Angkor Watt ini bagus di kunjungi kala sunrise, view nyunrise di sini tiada dua nya, saya udah muterin asia tenggara khususon buat nyari view sun rise dan sunset dan saya belum menemukan yang lebih OK daripada Angkor Watt untuk view sunrise nya. Yang perlu di ingat adalah ada lusinan orang yang juga pengen nonton sunrise di tempat yang sama, jadi kesabaran dan toleransi sangat di butuhkan di sini. Aktifitas apa saja yang bisa di lakukan?banyak, situ mau main voli di lapangannya angkor watt jugak bisa, tapi kalo saya kan pemalas ya saya cuma duduk-duduk poto-poto, ngemil, nge gosib dan aktifitas tak bermutu lain nya. hahahaha this is what i called holiday. Here I give you some of sunrise picture and a wonderfull interior of the famous Angkor Watt.
sun rise view nya cetar
di balik photo sunrise yang cetar terdapat pergelutan yang bar-bar rebutan tempat


inside the temple
The Gate 

Gate ini bukan candi, tapi merupakan sebuah jembatan dengan sentuhan artistik yang bikin kagum. jadi setelah kluar dari area Angkor Watt yang sangat keren itu kita akan melewati taman-taman plus parit yang mengelilingi angkor watt trus akan di bawa ke kompleks candi lain they called it small circle area. Saya emang kurang survey jenis dan bentuk candi yang akan di kunjungi apalagi sejarahnya, kalo ada yang punya referensi buku sejarah kerajaan-kerajaan hindu, budha dan islam di asia tenggara boleh lah saya di info.  Back to the gate, konsep dari kebanyakan kerajaan masa lalu adalah kota (temple) selalu di kelilingi oleh parit atau sungai (ini based on pengamatan di Chiang Mai, Ayuthaya dan Mandalay) jadi menurut sejarah setelah ganti raja pusat pemerintahan yang tadinya di letakkan di Angor, di geser sedikit ke utara, yaitu di area bayon temple, area ini di kelilingi oleh parit dan di setiap gate (gosib nya ada 4 penjuru mata angin) semua di kasih ornamen patung yang menggoda iman gtu. Akan tetapi dari semua gate yang saya lalui, cuma north gate yang masih OK dan terawat. Jadi gimana sih wujudnya si gate? here i give you some of amazing view of north gate.
the gate
wajah patung yang berjejer ini BEDA semuah
Bayon Temple
Bayon temple ini terkenal akan patung senyumnya yang gosibnya sangat natural dan terpahat rapi. Ternyata itu bukan hanya gosib pemirsa, beneran baru kali ini saya lihat ada candi yang di bikin dengan tingkat keniatan yang sangat tinggi. Ada beberapa patung wajah senyum ini, dan semua nya beda, mungkin orang nya sama tapi bentuk senyumnya beda. Tiap tower (I called bangunan yang bagai menara menjulang dari tiap candi sebagai tower) punya 1 wajah senyum yang menawan hati. 
Apa kegiatan utama saya di Bayon temple (1) ngelus kaki, sumpeh ini adalah ajang naik tangga yang ngalah-ngalahin derita ngajar di D9 lantai 4 tanpa lift 4x sehari (2) poto-poto ampe bego, tiap sudut menarik, tiap sudut unik, memori kamera penuh jendral (3) kipasan sambil ngiyup di bayang-bayang candi, panas nya gak sante pemirsa.
Smile face of bayon temple

ibu-ibu PKK on action
Royal Palace
 Setelah puas olahraga di Bayon temple, arena olahraga kita pindah ke candi di sebelahnya yang gosibnya dulu adalah royal palace. Emang tempatnya keren, entrance gate nya mempesona, panjang dan kayaknya dahulu kala di kelilingi kolam-kolam cantik. Itu penampakan luarnya kece abis emang, tapi kalo mau explore ke dalam eng ing eng ada tangga yang ah sudahlah saya tau sekarang resep langsing nan singset dari para gadis kamboja, pasti nenek moyang mereka bukan seorang pelaut seperti kita, tapi arsitek yang hobby bikin candi yang memiliki tangga ngajak berantem. So dalam arena olahraga kali ini hanya dua orang yang gak sadar usia dan memutuskan untuk racing bersama bapak-bapak Korea yang gak ada mati nya yaitu saya dan Intan, sedangkan bu uci dan mb rin mengibarkan bendera putih dan memilih untuk minum jus sambil curhat di pawah pohon. So worth it nggak kamu olahraga ampe ngos ngos an ke atas?worth it banget, view yang di dapet warbysah, foto yang di dapet juga warbyasah. Satu bonus lagi, selain bapak-bapak Korea kita ketemu ama bnyak pemuda pemudi bule baik yang bergerombol maupun yang solo, jadi ketika kita modus minta potoin tentu lah saya (bukan kita) karena si Intan udah punya cincin di jari manisnya, minta bantuan mas-mas yang minimal mirip Brat Pitt lah.
main building of royal palace
entrance gate nya si royal palace
view from top level of the palace
Arena Olahraga

Maapkan saya yang kurang tau apa sebenernya nama arena olahraga ini. Kenapa saya sebut arena olahraga?nampaknya tempat ini adalah lokasi tempat para atlet bertanding gulat atau latian perang atau adu tarung ama gajah. Tempatnya berupa panggung memanjang yang di sepanjang dinding panggungnya di kasih relief yang gambarnya kayak gambar atlet latian perang ama gajah gitu deh. (sorry for my unclear explanation). Apa menariknya tempat ini?gak ada yang istimewa sih, ingin menunjukkan saja bahwa jaman dahulu kala aja sebuah kota punya fasilitas yang lengkap begini yaitu temple (tempat ibadah), kerajaan (pusat pemerintahan) dan arena olahraga dalam satu area loh.
reruntuhan si arena olahraga
Phra Khan

Kuil ini sudah tidak di area small circle, agak keluar dikit dari gate. Kuil ini dahulunya adalah tempat pemujaan di kala full moon. Di semua dinding temple ada lobang-lobang yang menurut si bapak penjaga kuil adalah lobang tempat naruh DIAMOND, jadi ketika full moon dan ada pemujaan mreka glowing, bok kebayang dong kaya nya itu kerajaan punya berlian dalam jumlah melimpah di hutan belantara gitu. Temple ini cukup besar kita akan keluar di pintu yang berbeda dengan pintu masuk, dan kalo sopir anda baik hati (belum ngambek) km bakal gak bermasalah, tunggu ampe doi ngambek, pengen nelen orang kayaknya kita di  biarin jalan jauh tanpa rasa bersalah blas.
Oh ya pertama kali masuk kuil ini, kita less expectation ya secara untuk masuk kuil kita kudu jalan menembus hutan, trus kuilnya dari depan kayaknya datar-datar ajah, tapi begitu masuk eng ing eng detailing nya cakep sebagai structure engineer bahkan saya konsen liat joint balok kolom nya yang beberapa masih kokoh. Jendela-jendela di pahat cantik dengan relief yang cakep hampir di semua atrium, btw temple ini punya bnyak atrium (gak nyangka banget). Moto dari arsitek si candi mungkin adalah dont judge a book by its cover hehehehe.
tampak depan yang plain

majelis taklim yang heboh photo ama gate inside the temple
reruntuhan nya cantik banget
Ta Phrom

Ini kalo di pelem pasti ada acara nabuh genderang ketika kita mulai masuk area ta phrom, ya inilah candi fenomenal tempat mbak angelina jolie syuting Tom Raider (ketauan banget umurnya tontonannya Tom Raider). Ta phrom ini terkenal karena candi yang di lilit oleh akar pohon dan banyak pemandangan eksotis serupa. Kata fotografer ternama harusnya dateng ke Angkor itu pas musim hujan jadi lumut-lumut yang tumbuh di badan candi memberi efek glowing green cantik, ya kali kita mikir musim pak, kita cuma mikir tiket murah ajah.
Kita agak lama bergelut di candi satu ini, karena selain gede, kayaknya tiap sudut menarik buat di photo atau buat berpoto diri. Dan kita gak satu-satunya yang norak jeprat jepret tiada henti, ada grup anak muda bule yang sungguh ngeliatnya aja kita capek, dia poto tiada henti pake berbagai atribut dan pose, sampai kita juluki dedek-dedek One Direction. Ada lagi mbak-mbak Jepang yang perfectionis abis, angle nya miring dikit sesi poto DI ULANG pemirsa, kasian kan para ibu-ibu PKK yang udah desperate ngantri diantara dedek-dedek one direction dan mbak-mbak Jepang inih.

keren kan 
siapa yang gak pengen poto terus kalo view nya begindang
Pre Rup
Candi satu ini khususon buat nonton Sunset, sebenernya candi ini mau kita kunjungi terakhir di soer hari setelah dari banteay Sri, tapi karena gelut ama sopir tour kita akhirnya ke candi ini naik tuk tuk setelah islah ama drama tragedi tur yang membuat score speaking saya meningkat dari 5.5 jadi 7 dalam sekejab. Candi ini mirip prambanan tapi lebih kecil, tapi saya suka suasana yang di tawarkan yaitu damai, sepi, nggak berisik dan penuh dengan pemuda alay. Yang mengunjungi candi ini kebanyakan para turis yang sudah matang dan tidak terlalu demen foto. Mereka kebanyakan cuma pacaran (nangis di pojokan gw liatnya), merenung sambil nulis note (ini cita-cita banget), poto-poto tiada henti, atau bengong. Bengong yak itulah yang saya lakukan di candi ini, sambil ngelus sikil yang udah meronta saya menikmati angin semilir sore sembari nungguin sunset yang ternyata gagal muncul sore itu. Sedihkah kita?kagak kita mah orang nya selow hepi dimanapun berada, ada aj yang di gosipin tiap pindah tempat, inilah OK nya jalan ama cewek-cewek kurang kerjaan macem kitah-kitah.
sepanjang tangga kenangan
The temple
Shopping and Night Life
 Puas bergelut dengan debu dan candi apalagi retreat kita kalo nggak foya-foya belanja dan jalan-jalan di night market. ceritanya hotel kita walking distance ke area Pub Street dan night market nya SR. Walking distance ini dalam jarak yang wajar jadi nggak terlalu dekat sehingga nggak keganggu dengan hingar bingar nya pub street. Apa saja yang bisa di beli di night market? handy craft, kaos dan berbagai souvenir khas kamboja, tapi di sini harus pintar nawar. Misal untuk kaos bisa di tawar sampe 2 USD per pcs. Hal lain yang bisa di beli di sini adalah makanan khas yaitu manisan mangga, lotus seed dan kopi, ya kopi kamboja ini nggoreng nya pake vanila jadi aroma vanila terasa banget. Saya bukan penikmat kopi tapi temen kantor saya ada yang suka banget ama kopi jadi yaweslah saya menyenangkan banyak orang. Oh ya bicara soal mangga, saya sampe terpana lihat buah mangga di sini besar banget buahnya, manis dan melimpah. Jus mangga adalah cemilan wajib kami tiap jalan-jalan keluar. Bagaimana dengan makanan halal?Kita memercayakan hidup kita pada KFC yang ada logo halal nya, mengingat halal resto mahal, sedangkan makanan india mahal dan ber aroma menyengat. Kebayang dong panas-panas makan chicken curry yang medok abis.

Transportation

Moda transportasi paling gampang dan relatif murah di sini ialah tuk tuk. Per trip dari KFC ke hotel ialah 1 USD ya enough lah daripada laper-laper gempor jalan kaki. Untuk urusan nyari langganan tuk tuk semua temen saya mengacungi saya jempol pada pilihan driver saya. Jadi kita selama di SR punya langganan pak tuk tuk yang saya hire dengan random (berdasarkan tingkat kegantengan) yang bernama pak kan. Si bapak saya hire di pengkolan depan hotel ketika kita pertama dateng di SR untuk nganterin kita nengokin sunrise di Angkor. Kriteria supir favorit saya itu : penurut, murah senyum, dan gak maksa. Kadang klo di tempat wisata, sopir2 begini bnyak yang kelakuan nya minus kayak maksa-maksa nambah trip dan sebagai nya. Nah si bapak ini kagak, manut aja dia , kita ajakin nongkrong di pinggir candi gak jelas jugak nurut, udah gitu murah senyum dan tarif nya murah. Kemampuan bahasa inggris nya minim tapi lumayan paham lah ama mau kita. Ketika di tnya ama temen kok km pinter banget sih milih sopir jawaban ku percuma, tidak di imbangi dengan kecerdasan serupa dalam milih pacar. hahahahaha.
Jadi berapa tarif si bapak tuk tuk untuk liat sunrise?klo saya tidak salah ingat sekitar 10 USD ini sudah include ngaterin kita ke loket beli tiket dan sabar menuntun dgn bahasa tarsan gmn cara beli tiket day pass nya. Terus sore hari dia nganterin kita muter-muter candi plus nganter makan malam kita kasih 20 USD. Kemudian untuk ke airport tarif nya sekitar 7 USD murah.
pak tuk tuk

Senin, 20 Februari 2017

After 5 years waiting (part 1)

Brief Introduction 

Siem Reap merupakan kota yang sudah mampir di ‘waiting list to visit’ saya sejak tahun 2011. Sedikit cerita tentang kejadian di 2011, jadi ceritanya awal tahun 2011 saya bersama 2 orang teman   saya sudah meng arrange ‘ a bar-bar trip’ dengan tajuk keliling Indochina dalam 4 hari pake jalur darat which is yang bener ajah dapet salam dari kaki. Singkat cerita trip kali itu akan kita awali dari Ho Chi Mint City (HCMC) Vietnam trus nyebrang ke Siem Reap (SR) pp pake bus, yang mana perjalanan darat HCMC-SR ini memakan waktu 12 jam dengan schedule yang ah sudahlah. What happen then? Air Asia Jakarta-HCMC delay hamper 2 jam yang meng akibatkan kita sampe di HCMC udah kelewat malam dan ber imbas bis express ke SR ludes, yang tersisa hanya bis ke Pnom Penh di esok hari, padahal kita udah book boutique hotel lohh (without s di tengah ya). Akhirnya esok hari nya kita ke Pnom Penh dan sampai sekitar pukul 5 sore,sebenernya  masih ada bus ke Siem Reap, tapi patner saya galau, dan untuk menengahi kegalauan akhirnya diputuskan untuk stay di Pnom Penh dan say goodbye to SR. Sejak kejadian itu saya selalu ngintip harga tiket promo Air Asia kali2 ada yang murah ke SR. FYI SR ini tourist destination banget sejak mb Jolie syuting Tom Raider di salah satu candi di sana sehingga harga tiket pesawatnya gila-gila an.
Akhirnya pada suatu siang ceria, dengan koordinasi sekedarnya saya dan teman-teman jalan saya memutuskan untuk berpartisipasi dalam menerima sedekah dari Om Tony Fernandez yang bertajuk ‘only pay your airport tax’ (si Om ini yang punya Air Asia..hahaha). Berikutnya kita searching tujuan, dan karena males berebut dengan para rakyat jelata di malem hari jadilah rute promo yang tersisa minim . Pilihan rute promo yang ready saat itu dari Surabaya ialah ke Bangkok yang di banderol 250rb ajah. Tanpa piker panjang kita beli itu tiket (krn ini jatuhnya hari senin keliatan banget kita g memikirkan nasib cuti). The question is, cuy ngapain kita ke Bangkok lama-lama?kulakan di Pratunam? Akhirnya terlintas lah rute SR. Cita-cita sok kuat kali itu ialah, santé buk kita nek bis ke SR paling 7 jam kuat kan. Setelah nyari ampe lelah akhirnya dapatlah tiket SR-KL dengan harga 72 USD, gilak songong banget neh SR masak airport tax ny tok 72 USD mahalllll. Walaupun sambil ngomel gak jelas akhirnya di kantongi lah itu tiket. Masalah ny kemudian ialah tiket KL-SUB harga nya gak manusiawi, jadi hari itu kita setop, berharap besok ada promo jenis lain, ini udah sambil mikir ya kali kita nge bis ke batam cyinn trus naik pesawat dr situ. Ternyata Tuhan berkata lain, Om Tony masih punya banyak skim sedekah. Setelah 2 hari promo dia perpanjang promo ny dengan skim free seat, walhasil dengan banyak berucap syukur tiket KL-SUB di dapat dengan harga “normal” yaitu 350 ribu ajah. Next day saya iseng liat harga tiket pesawat BKK-SR pake hape, dan menyadari bahwa kita sudah tua masak cuma beda 5 USD mau mbelani naik bus 7 jam BKK-SR akhirnya saya belilah tiket BKK-SR seharga 400 rb, kalau naik bis 23 USD. Berbekal semua tiket yang kalau di jumlah nominalnya gak lebih dari 1,5 juta rupiah inih kita mendoakan Om Tony biar sehat terus dan sering sedekah tiket promo ke kami ini.
Singkat cerita kita akan melakukan trip selama seminggu full dari senin ampe sabtu, as always I need one day off to relax my body before go back to work. Seminggu sebelum berangkat, kita masih was-was cuti di teken gak ya, kalo gak brarti kita sedekah balik dong ke Air Asia. Akhirnya ijin cuti Intan si patner jalan andalan saya meluncur tanpa hambatan. Bagi saya ini bukan kali pertama saya ke Bangkok, jadi wes lumayan apal, itung-itung nemenin Intan lah

Accommodation


Pilihan penginapan kita selama di Bangkok jatuh ke Glur Hostel di area Saphan Taksin.  Hostel ini letaknya persis di sebelahnya Shangrilla Bangkok, tapi kondisi nya ya bagai langit dan sumur disbanding Shangrila. Shangrilla punya peer perahu sendiri dengan fasilitas bintang 5, glur hostel ya at least kita bisa make central peer rame-rame dengan para rakyat jelata lah. Alasan kita pilih Glur Hostel adalah pertama lokasinya dekat sekali dengan stasiun BTS (Bangkok Sky Train), bahkan dari kamar bisa liat itu stasiun, kedua dekat dengan central peer chao praya river boat jadi kalau mau ke palace dll gampang, ketiga MURAH semalem female dormitory Cuma 100 ribu doang. Ekspektasi kita terhadap hostel ini awalnya sangat rendah, yah sekedar tempat untuk tidur, makanya kita heppi banget begitu liat keadaan dormitory ny yang luar biasa, kasur queen size, AC ny adem, dapet handuk, toilet bersih dan makanan melimpah (ogah rugi). Soal makanan halal jangan khawatir tepat di depan hostel ada pasar rakyat yang salah satu stall nya di isi ibu-ibu yang jualan makanan halal. Soal kedai si ibuk saya sarankan kalau mau makan di sana jangan dalam keadaan super lapar atau keburu-buru, karena si ibuk masak nya lamaaaa banget.

our Hostel 

      Place to Visit

Jadi kemana saja kita selama di Bangkok? Here I give you short review about must visit place when in Bangkok.

       ASIATIQUE
 Tentang tempat yang kita kunjungi relative standart, hanya ke Asiatique di malam hari pake boat gratisan di central peer. Trus ngapain aja di Asiatique?nongkrong, makan, poto-poto DAN borong tas-tas lucu di Naraya boutique. Saking happening nya si Naraya ini kayaknya bisa di bikin tagline lah ‘belum ke Bangkok kalo belum belanja di Naraya’. Hal lain selain belanja yang wajib kamu lakukan di Asiatique adalah nongkrong di pinngir kali sambil ngeliatin cruise- cruise mewah melintas. Oh ya memang Asiatique ini buka sampai tengah malam tapi bagi yang masih minat pulang naik BTS ato MRT ingatlah bahwa mreka semua selesai beroperasi pada pukul 10 malam, intinya jangan kalap dan lupa waktu biar gak rugi ongkos taksi karena gak dapet BTS.
asiatique

       Royal Palace
Istana Raja atau royal palace ini masuk dalam katagori must visit place when you are at Bangkok. Berisi kuil-kuil emas nan cantik plus bangunan kerajaan yang ber gaya colonial tempat ini memang patut di jadikan icon nya Bangkok. Tiket masuk ke istana ini pun di banderol dengan harga yang lumayan mahal, sekitar 250 ribu rupiah jika di kurs kan. Tapi jangan khawatir di jamin gak sia-sia mengeluarkan entrance fee yang mahal itu untuk object yang cantik dan terawatt seperti royal palace.
Untuk menuju tempat ini dari pusat kota kalian dapat menggunakan BTS turun di saphan taksin untuk kemudian meneruskan perjalanan dengan public boat. Bagaimana cara nya biar gak salah naik boat?pastikan kalian liat rute yang terpampang di peer, jenis boat ditandai dengan warna bendera kalau tidak salah public boat itu bendera nya kuning, dan pastikan kalian ngantri di tempat yang antriannya paling panjang, hehehe ya kalau mau murah harus agak sengsara ya.
salah satu sudut royal palace

  Wat Pho
Wat Pho ini letaknya masih 1 area dengan royal palace, walking distance lah ya. Isi nya apa?isi nya kuil tempat bersemayam si reclining budha statue yang famous itu. Then what shoul we do when visiting this temple?for me : just take a picture hehehehe. Entrance fee ke kuil ini tidak semahal royal palace dan area yang bias dijelajah juga gak banyak. Satu jam di area ini sudah puas lah foto, merenung, ke toilet udah selesai.
with reclining budha

 Wat Arun
Wat Arun atau nama kerennya Temple of Dawn dilihat dari namanya jelas temple ini di khusus kan untuk di kunjungi di kala senja karena view sunset di sini kabarnya bagus sekali. Untuk ke wat arun dari wat pho kita tinggal nyebrang jalan, nyebrang pasar dan menuju dermaga untuk nyebrang ke sisi lain dari Chao Praya river. Ongkos nyebrangnya nggak mahal seingat saya cuma 1 THB one way. Ngantri gak nyebrangnya?tergantung tapi se padet-padetnya turis rasanya antriannya tidak seheboh kalo kita ngantri ferry untuk ke central pier hehehhe. Entrance fee tidak mahal, saya lupa tepatnya pokoknya yang paling mahal yang ke palace lah.
What should we do? Ada yang pernah komen di FB sy “mancing patin put, gede2 patinnya di situ” tapi kalo kalian g bw alat pancing sebaiknya melakukan aktivitas lain hehehe. For me yang hobby bengong tiap ke temple saya ya cuma muter-muter, poto-poto, duduk di tempat yang adem makan ais krim sambil mengamati manusia cukup deh.
wat arun dari tepi chao praya
  Shopping
Item terakhir ini kayaknya jadi agenda wajib bagi para kaum hawa tiap jalan-jalan. Pilihan tempat belanja kita kali ini ialah Pratunam Area. Tagline ‘shop till drop’ ini cocok di terapkan di Pratunam. Tapi sayangnya cita-cita ini tidak didukung dengan tingkat kepelitan kita yang gak beli bagasi, mau di taruh mana cuy itu belanjaan.
 Oh ya Pratunam ini susah di ditempuh pke BTS ya, jadi dia terletak di antara stasiun Chit Lom dan Siam, kalian bisa pilih mau turun di mana, jalannya sama jauhny. Karena dlu saya ke pratunam via Siam dan mangkel karena capek jalan, akhirnya kemaren saya coba untuk turun Chit Lom ternyata sama saja. Sudah jalan ke lokasi nya aja capek panas, trus ngubengin itu komplek mall dan pasar yang guedeee tambah capek lagi. Kalau ada yang punya bakat kulakan atau memiliki body macem gadis-gadis korea yang size nya maksimal M pasti bahagia tiada tara. Bayangkan untuk baju-baju yang biasanya di jual di atas 150rb di Indo, di Pratunam di jual dengan harga maksimal 80rb sja. Untungnya saya memiliki size body yang bukan M, dan teringat akan bagasi jadi anteng ajah. Terus apaan dong yang saya beli di sini? 90% oleh-oleh mulai dari kaos, tas, gantungan kunci,magnet ya something like that lah.
Cerita tentang oleh-oleh, dlu saya sempet mengalami fase ih apaan sih minta oleh-oleh kok nodong, iya klo yang ditodong punya duit, trus kan berat males bawa ny dan berbagai macem celotehan negative serupa. But, seiring dengan tambah tua nya saya, sekarang jadi hobby banget beli oleh-oleh, Karena sambil ngasih oleh-oleh saya minta di doain biar saya bisa jalan lagi, dan bisa ngasih oleh-oleh mereka lagi.
satu jalan isinya mall semua
tulisan ini kita temukan di Siam centre

 Public Transportation
Bagi saya yang udah hamper katam muterin Asia Tenggara (minus Laos, Brunai dan Filiphine) Bangkok ini kota favorit saya di Asia Tenggara. Kenapa?public transport ny mantap, dari Bus, MRT, BTS, Komuter sampai Ferry semua nya ter integrasi. Bagaimana tariff nya?kudu punya kartu macem di Singapore nggak? Jawabannya tarifnya murah, gak harus beli kartu, kamu bisa beli per trip dan kalo di bangkokny cuma sehari dua hari mending beli per trip. Trus untuk bandara, angkutan dari Downtown ke bandara baik Don Mueang ataupun Suvarnabhumi pun tertata rapi. Untuk ke Suvarnabumi sudah ada monorail sedangkan Don Mueang belum.
Trus bagaimana caranya sampe Don Mueang dengan hemat?Naik BTS dan turun di Mochit,dari Mo chit akan ada suttle bus ke bandara dengan tariff murmer. Berapa waktu tempuhnya?dari centrall pier sampe Don Mueang tidak sampai 1 jam itu sudah plus nunggu bus nya. Bus nya dating tiap 30 menit jangan kuatir. Check juga jam operasi nya si Bus. Tapi jika kalian buru-buru banget, naik taksi dari mochit ke bandara juga murah, karena jaraknya udah deket.
ferry gratisan ke asiatique
Bus umum di Mochit